09/12/2019

Cerita Cintaku : Raditya Dika, Bagaimana Cerita Cintamu ?

www.waskhas.com

Cerita Cintaku (Dilema Pacar Orang) adalah judul video terbaru (09/12/19) dari Channel Youtube Raditya Dika. Seperti yang kita ketahui bersama bahwa komika ini merupakan salah satu dari lima orang yang mendirikan Komunitas Stand Up Comedy Indo. Selain doi ada Ernest Prakasa, Pandji Pragiwaksono, Ryan Adriandhy dan Isman H. Suryaman.

Pas banget tulisan ini dibuat, saya selesai menonton video Cerita Cintaku (Dilema Pacar Orang). Oiya akhir-akhir ini memang bang Radit sedang sibuk-sibuknya menjalani tour comedy show nya yang bertema Cerita Cintaku : Raditya Dika. Berbeda dengan kebanyakan Komika lainnya, Cerita Cintaku Show terbagi menjadi dua bagian: yaitu stand up comedy dan sesi interaksi bersama penonton. Video yang berjudul Cerita Cintaku (Dilema Pacar Orang)  hanya bermuat sebagian kecil sesi interaksi bersama penonton disalah satu kota yang dikunjungi.

Saya gak akan cerita gimana detailnya video nya, silakan aja tonton sendiri. Dijamin bakal ngakak abis pas nonton. Yang mau saya ceritain adalah cerita cintaku sendiri. Gak penting sih,... tapi saya cuma berangan-angan bagaimana kalo saya bisa berada di show nya bang Radit, terus disuruh nulis Cerita Cinta. Karena pada bagian interaksi dengan penonton, bang Radit bakal ngasih  kertas kesetiap penonton untuk menceritakan Cerita Cinta dari masing-masing penonton.

Oke anggap aja saya sudah memegang kertas yang dikasih panitia show, dan yang saya bakal tulis adalah "setelah putus, ternyata mantan gwa nikah sama orang yang dulu sering komentar dipostingan Facebook nya", dibawah tulisan saya kasih nama "Masyhady". Di video bang Radit sih gitu, kalo dikertas nya tertulis nama penonton, itu artinya dia mau dan rela untuk menceritakan pengalaman cintanya di atas panggung. 

Nggak lucu sih, saya cuma mau cerita aja. Jadi selama perjalanan hidup saya baru satu kali yang namanya pacaran. Saat itu saya sudah berada dibangku kuliah, semester tiga lah. Tapi jangan beranggapan seperti mahasiswa semester tiga pada umumya ya. Karena setelah lulus SMA saya gak langsung kuliah, saya berhenti beberapa tahun. Jadi umur saya diatas rata-rata untuk anak kuliahan semester tiga, bahkan dikelas pun saya terbilang yang paling tua. Walaupun sudah lumayan berumur, tapi sepertinya saat itu teman-teman kelas banyak yang tidak menyadari karena memang wajah dan perawakan saya tidak terlihat diatas mereka.

Bisa dibayangkan dari SD, SMP sampai SMA tidak memiliki cerita cinta sama sekali, selain memang saya bukan orang yang populer di sekolah, pergaulan yang sedikit dan yang pasti saya pemalu untuk urusan cewek. Mentok-mentok paling kalo suka sama cewek cuma bisa disimpen sampe tiba-tiba ilang dengan sendirinya, entah ilangnya karena udah digebet sama orang lain atau emang dengan sendirinya ilang karena sepertinya gak bener-bener suka.

Karena sekian lama nya gak punya rasa cinta, mungkin udah lama numpuk kali ya. Jadi pas kuliah coba untuk mencari-cari pasangan, saat itu media sosial yang tren masih Facebook. Jadi saya mulai tuh aktif kirim-kirim pesan ke cewek yang dikenal maupun yang belum kenal sama sekali. Sampai pada akhirnya nemu satu cewek cantik, yang bales pesan saya. Sebenarnya sih ada beberapa yang bales, tapi sekedar bales aja gak sampai serius gitu. 

Kami semakin sering kirim pesan lewat Facebook, sampe akhirnya saling tukar no WA. Pada awalnya saya gak terlalu berharap banyak sama nih cewek. Selain terbilang cantik, doi juga sangat wellcome sama siapa saja. Terlihat dari postingan fb nya, tiap kali posting foto banyak cowok yang memberi komentar untuk sekedar memuji atau basa basi, doi dengan senang hati membalasnya satu persatu komentar mereka. Jadi saya berfikir mungkin bukan saya aja yang saling kirim pesan dengan nya.

Sampai pada akhirnya kita bertemu untuk pertama kali, saya masih ingat betul hari itu hari jum'at sore pas pulang kuliah. Saya iseng ngajak ketemuan gitu, ternyata gayung bersambut. Dia meng-iyakan ajakan saya. Bertemulah kita di tempat yang dia tentukan. Benar sesuai prediksi dia orang nya emang asik untuk diajak ngobrol, entah emang dia nya yang asik atau jangan-jangan emang kita cocok aja hehehe.

Dari pertemuan itu lah kita semakin sering ketemuan, jalan bareng, makan bareng, nonton dan lainnya lah yaaa layaknya pacaran gitu. Gak tau awalnya siapa yang nembak, hubungan kita ngalir gitu aja. Sampai gak kerasa udah beberapa bulan kita pacaran. 

Oiya lupa ngasih tau, kalo umur kami tidak  jauh. Si cewek cuma selisih 2 tahun dibawah saya, yang artinya untuk umurnya dia sudah cukup untuk berumah tangga. Ukurannya dilihat dari beberapa teman dan tetangga di desanya yang sudah bersuami. Apalagi si cewek termasuk bunga desa lho, malah sudah beberapa orang melamar nya tapi sering ditolak, paling gak gitu sih cerita dari dia.

Setelah beberapa bulan kita pacaran, sepertinya dia berharap banyak sama saya. Sedangkan saya yang posisinya saat itu masih kuliah masih belum siap untuk menuju kearah yang lebih serius. Mungkin bisa dimaklumi sih, selain umurnya yang sudah cukup. Doi juga tidak enak untuk menolak tiap ada yang melamarnya dengan alasan belum siap, padahal dari cerita dia ke saya kalo dia nunggu saya yang melamar. Sampai pada akhirnya karena ketidakpastian saya, kita mengakhiri hubungan ini. Lebih tepatnya sih saya yang menghilang begitu saja. 

Beberapa bulan kemudian setelah tidak lagi saling kontak, saya mendapat kabar kalo dia sudah menikah. Karena saya penasaran dengan siapa dia menikah? saya mencoba memcari info dari fb nya, lho kok gak ada? ternyata saya sudah diblokir heheh.... Tak habis cara, saya mencoba cari fb dari akun teman saya yang memang sudah berteman dengan dia. Dan ternyata dia menikah dengan seorang cowok yang saya kenal, bukan kenal karena kita berteman. Lebih tepatnya dia adalah cowok yang aktif mengkomentari postingan fb si cewek.

Dulu waktu masih pacaran saya pernah saling balas komentar dengan cowok itu untuk tidak mengganggu hubungan kami. Ternyata cowok yang menikahi nya adalah orang yang sudah lama kenal bahkan naksir si cewek lebih lama dari saya. Itu saya dapat cerita dari mantan waktu kami masih pacaran, maka tak heran tiap ada postingan baru fb mantan pasti si Cowok selalu berkomentar. Bahkan kami pernah saling ejek di kolom komentar fb mantan, padahal menanggapi hal-hal sepele.  

Si Cowok ini adalah contoh pemuda yang tidak putus asa dalam penggapai cintanya. Dari cerita si mantan saat pacaran dulu, si Cowok sudah mapan, sudah lulus S1 dan yang pasti pemikirannya lebih dewasa dari saya saat itu. Sebelum kami pacaran, si cowok slalu mencari perhatian untuk mendapatkan cinta nya. Tapi entah kenapa si mantan belum menerima cintanya sampai akhirnya kemudian kenal saya.

Sedangkan saya waktu itu adalah contoh pemuda yang baru mengenal cinta, tapi cinta cinta buta. Cinta yang tidak berlogika, hanya mendahulukan nafsu cemburu saat sang pacar beraktivitas tanpa kita dengan alasan gak jelas. Cinta yang hanya memikirkan dirinya sendiri tanpa memikirkan perasaan pasangannya. Sepertinya tidak pantas jika disebut dengan cinta, walaupun definisi cinta sendiri saya tidak tau.

Mungkin saya adalah penyadar bagi dirinya (cewek) bahwa ada cowok yang benar-benar mencintai nya. Bisa dibilang saya juga seorang pecundang cinta yang gak tau apa-apa tentang cinta. Tapi mau bagaimana pun ini adalah Cerita Cintaku, cerita yang bisa dijadikan cerita untuk menjadi lebih baik. 

Terakhir saya lihat di Facebooknya mantan, doi sudah dikaruniai seorang putri hasil dari pernikahannya. Kalo mungkin si Cowok baca tulisan ini, saya cuma mau minta maaf atas apa yang saya lakukan dulu. Buat si cewek juga sih mau minta maaf, dan selamat udah mendapatkan suami yang hebat.

Ini adalah Cerita Cintaku....!!! 

Bagikan

Jangan lewatkan

Cerita Cintaku : Raditya Dika, Bagaimana Cerita Cintamu ?
4/ 5
Oleh